728 x 90




Teknologi Pengelolaan Sampah di Swedia Bisa Diterapkan di Jabar

img
Pada kunjungan kerjanya ke Swedia, Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan, bersama sejumlah delegasi Jabar lainnya berkunjung ke perusahaan pengelolaan sampah Sysav, di Malmo, Skane Region, Senin (26/3/2018).* humas jabar

MALMO, (PJO.com) -- Pada kunjungan kerjanya ke Swedia, Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan (Aher), bersama sejumlah delegasi Jabar lainnya berkunjung ke perusahaan pengelolaan sampah Sysav, di Malmo, Skane Region, Senin (26/3/2018) siang waktu setempat. 

Perusahaan ini memiliki dua anak perusahaan, yakni Sysav Industri AB dan Sysav Utveckling AB. Sysav AB menangani limbah industri dan komersial serta limbah rumah tangga yang mudah terbakar. Limbah itu berasal dari kota dan daerah di luar kotamadya pemilik Sysav.

Sedangkan Sysav Utveckling AB, Sysav Research & Development AB membiayai dan menjalankan proyek untuk mengembangkan dan meningkatkan metode dan teknologi yang ada dan baru di bidang pengelolaan limbah.
Kaitannya dengan kunjungan tersebut, Aher menyebut hal itu dilakukan sebagai penjajakan, dan masih dalam tahap pembicaraan.

"Kita masih dalam tahap pembicaraan, dan ini penjajakan. Kalau teknologi yang digunakan di Sysav ini diterapkan di Jabar bisa saja, tapi memang mahal," kata Aher di sela-sela kunjungannya.

Kendati begitu, kata dia, di Indonesia, termasuk Jabar banyak orang cerdas bahkan mampu menjadi sesuatu, tidak terkecuali untuk menguasai teknologi pengolahan sampah seperti di sini.

"Nah, bisa saja kita sekolahkan anak ITB misalnya untuk mempelajari teknologi itu (pengolahan sampah)," tutur dia.
Aher menegaskan bahwa teknologi pengelolaan sampah di Sysav bisa diterapkan di Jabar.

Sementara itu,  Asisten Perekonomian dan Pembangunan Jabar, Eddy Nasution, mengatakan teknologi pengelolaan sampah itu memang mahal. Namun kata dia, hasilnya cukup positif.

Kendati begitu, Edi menyebut bahwa pola hidup dan budaya membuang sampah masyarakat di Jabar pun perlahan harus diarahkan.

"Orang kita ini kan cenderung membuang sampah ke lokasi terdekat. Jarang yang mau menenteng sampah hingga ke tempat sampah," kata dia.

Jadi, kata Edi, memang penting juga disediakan tempat sampah tidak jauh dari rumah atau tempat beraktivitas. Dengan begitu, tidak ada lagi membuang sampah sembarangan.Dengan begitu, penerapan teknologi pun efektif karena persediaan dan tempat sampahnya jelas.

Meski demikian Edi mengaku di sini (Malmo) dan Jabar berbeda, selain kesadaran masyarakat, curah hujan di Jabar pun tinggi.
Alhasil, sampah secara cepat berpindah dari lokasi satu ke lokasi lainnya, bahkan mampet di selokan, atau tidak bisa dimanfaatkan untuk material pada pengelolaan sampah seperti di Sysav yang menggasilkan energi listrik dan lainya.

"Seharusnya saat membeli sesuatu yang nantinya menyisakan sampah, di kepala kita sudah harus ada pemikiran akan dikemanakan sampahnya," jelas Edi.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Pemprov Jabar, Anang Sudarna, menyebut teknologi pengelolaan sampah di Sysav, bisa diterapkan di Jabar.

Menurutnya, kesadaran masyarakat akan semakin baik seiring manfaat yang dihasilkan dari teknologi. Dalam hal ini teknologi pengelolaan sampah seperti di Sysav, penerapan teknologi itu telah menghasilkan energi listrik yang bisa dimanfaatkan untuk kepentingan masyarakat.

Hasil pengelolaan sampah yang dilakukan di Sysav pun bisa menghasilkan bahan lainnya yang bermanfaat, seperti material bangunan.

"Saya pikir, kendala di masyarakat tidak ada, yang pasti kalau sudah berjalan dan menghasilkan hal positif, masyarakat akan mengetahui dan dengan sendirinya akan paham," kata Anang.* dar